Wanita Kaya dan Berpendidikan Pakistan Mulai Beralih ke Islam

Wanita Kaya dan Berpendidikan Pakistan Mulai Beralih ke Islam

75
0
SHARE

Dalam pergeseran besar terhadap pemahaman agama di negara Muslim Asia Selatan, tren baru konservatisme justru muncul di kalangan perempuan Muslim kaya dan berpendidikan di Pakistan.

“Baru-baru ini ada banyak perempuan muda yang mengkaji dan menjalankan Islam lebih puritan,” kata Maha Jehangir, seorang konsultan berusia 30-tahun kepada Guardian.

“Ada keinginan yang mendalam untuk belajar dan mempraktekkan ajaran Islam seutuhnya.”

Meskipun belum ada statistik resmi, tanda-tanda yang ada menunjukkan bahwa semakin banyak perempuan kaya dan berpendidikan mengadopsi ajaran Islam yang lebih “konservatif”.

Misalnya, di divisi teknologi informasi kantor pusat Bank Punjab, hampir semua karyawatinya memakai jilbab.

“Saya adalah yang pertama mengenakannya,” kata Shumaila, 28 tahun, yang bekerja di divisi teknologi informasi. Setahun yang lalu, tidak ada yang mengenakan jilbab di kantor ini.

“Saya mulai membaca Alquran dengan baik dan shalat lima kali sehari. Tidak ada yang memaksa saya untuk memakai jilbab,” tegas Shumaila.

“Saya menunjukkan cara berislam untuk gadis-gadis lain di tempat kerja saya.” Dan hal ini tidak hanya terjadi pada pada perempuan yang aktif bekerja kantoran.

Menurut laporan, juga semakin banyak perempuan yang bergabung dengan kelompok keagamaan konservatif, seperti Jamaat-e-Islami (JI).

“Sayap perempuan kami melakukannya dengan sangat baik,” kata Syed Munawar Hassan, pemimpin JI di Pakistan. Dia mengatakan bahwa wanita meningkatkan proporsi 6 juta anggota organisasi dan 30.000 aktivis.

“Mereka adalah beberapa aktivis terbaik kami.”

Secara tradisional JI merekrut kalangan kelas menengah ke bawah, JI telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir di kalangan elite di Pakistan oleh urbanisasi dan pertumbuhan ekonomi.

Beberapa pakar mengutip kemarahan publik atas peran Pakistan dalam perang pimpinan AS melawan teror sebagai alasan utama di balik konservatisme yang berkembang di kalangan wanita Pakistan.

“Orang-orang yang dibesarkan dalam perang melawan teror mulai bertanya, apa artinya menjadi sekutu NATO? Apakah India musuh terburuk kita?” tanya Jehangir, yang tinggal di sebuah rumah besar di salah satu bagian yang paling eksklusif dari Islamabad.

“Kita dibombardir oleh semua informasi ini dan ada kebutuhan yang mendalam untuk jawabannya,” katanya, menambahkan bahwa hal itu banyak ditemukan jawabannya dalam untaian konservatif praktek keagamaan.

“Semua yang kita pelajari berasal dari Al Qur’an. Matematika, Komputer, perbankan,” kata Amna, seorang mahasiswi bisnis berusia 21-tahun yang ayahnya adalah seorang manajer di sebuah perusahaan besar di Arab Saudi.

Amna, yang mengenakan cadar ala Saudi, menyatakan salah untuk berpikir bahwa wanita yang lebih kaya atau lebih berpendidikan pasti akan lebih sekuler.

“Al Qur’an berisi segalanya,” tegasnya. [eramuslim.com]

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY