Nikah Sirri dengan Wali Hakim?

Nikah Sirri dengan Wali Hakim?

908
0
SHARE

 

Assalamualaikum. Wr. Wb.
Ustadz/Ustadzah, saya dan pasangan berniat menikah namun orang tua saya blm mengijinkan dlm waktu dekat ini, sedangkan kami sdh mantap dan tdk ingin lagi menambah dosa. Kami berniat nikah siri, yang saya tanyakan sah kah nikah saya nanti jika wali saya bukan dari ayah saya maupun kluarga ayah saya ? siapakah wali hakim saya ?

Assalamu alaikum wr.wb.

Bismillahirrahmanirrahim. Alhamdulillahi Rabbil alamin. Washshalatu wassalamu ala Rasulillahi wa ala alihi wa shahbihi ajmain. Amma ba’du:
Jumhur ulama sepakat bahwa akad nikah itu harus dengan adanya wali yang sah dan dua saksi yang adil. Tanpa keduanya, maka nikah itu menjadi batal. Dan harus diperhatikan bahwa akad nikah bukanlah akad antara laki-laki dan wanita, tetapi akad itu dilakukan antara wali wanita dengan calon suaminya. Mereka berdua ini yang melakukan ijab kabul dengan disaksikan dua orang saksi yang adil.

Dalam Nail al-Authar dijelaskan bahwa Nabi saw bersabda, Tidak ada nikah tanpa wali. Beliau saw juga bersabda, Siapapun perempuan yang menikah tanpa izin walinya maka nikahnya batil, nikahnya batil, nikahnya batil.
Dalam hal ini  yang berhak menjadi wali tidak boleh orang lain, tetapi sudah ada urutannya yang baku dalam hukum Islam. Bila tiba-tiba ada pihak lain yang menjadi wali, maka perbuatan itu dosa besar karena membolehkan terjadinya perzinaan. Apalagi bila orang-orang yang berhak menjadi wali masih ada dan memenuhi syarat. Maka mengambil alih perwalian sama saja dengan menghalalkan zina. Dan dalam Islam, orang-orang yang menjadi wali bagi wanita telah ada kententuannya sendiri.

Ketika urutan daftar para wali itu telah tidak ada semua (misalnya telah meninggal semua atau berlainan agama), maka Rasulullah SAW bersabda, ”Saya adalah wali bagi mereka yang tidak punya wali.” Artinya hakimlah yang menjadi walinya. Yaitu dalam konteks sekarang adalah pemerintah yang diwakili oleh pejabat resmi KUA. Kondisi ini harus dengan syarat bahwa orang-orang yang berhak jadi wali memang telah tidak ada baik karena mati, hilang atau karena sebab lain yang tidak bisa diketahui.

Wallahu a’lam
Wassalamu alaikum wr.wb.

 

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY